Halaman

"Demi masa, sesungguhnya manusia itu (benar-benar)di dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Dan berpesan-pesanlah kamu (wahai manusia) dengan kebenaran, dan berpesan-pesanlah kamu dengan kesabaran".


Al-Asr : 1-3

Aku hanya peguam biasa-biasa, tetapi punya cerita luar biasa.. kerana, kamu mungkin tak bisa rasa, apa yang aku rasa...

Jumaat, 8 Januari 2010

Diari - Life is full of surprises...

Salam semua,

Pada 6hb Januari yang lalu, saya ke Jusco Bandar Baru Klang untuk membeli sebuah pengisar (blender). Saya pergi bersama Shakirah. Setelah mempertimbangkan beberapa pilihan, akhirnya saya berkenan untuk membeli sebuah mesin pengisar jenama Pensonic yang berharga RM158.00 yang mempunyai multi function.

Sepulangnya dari Jusco, saya dan teman serumah saya, Nora, poyo mencuba menggunakan pengisar tersebut untuk mengisar buah. Kononnya nak minum jus. Walaupun pada mulanya susah nak kisar, disebabkan mesin tersebut tidak ada button untuk ditekan, tetapi hanya perlu menekannya sedikit ke bahagian motornya, dan memusing jagnya ke kanan. Percubaan kami berjaya. Namun, setelah dua tiga kali mengisar, tiba-tiba mesin tersebut jammed, dan tidak mahu berfungsi, walaupun kami mencuba banyak kali. Saya dan Nora mencari-cari punca kenapa ia tidak mahu berfungsi. Akhirnya, kami berdua mendapati bahawa terdapat komponen utama di dalam mesin pengisar tersebut yang longgar. Kami mencuba beberapa kali, tapi masih tak berjaya.

"Tak apalah Nora. Rasanya memang dah rosak ni. Longgar. Memang tak leh guna. Besok Kak Hani bawak balik ke Jusco. Ganti yang lain. Lagipun yang ini susah nak guna. Ada warranti pun, setahun untuk parts, 5 tahun untuk motor," saya mencadangkan.

"Tu lah. Kena tukar lain jer Kak. Cari yang mudah sket nak guna, " usul Nora.

Walaupun saya merasa agak terkilan juga kerana baru menggunakannya untuk kali pertama tetapi sudah rosak, saya tetap menerimanya dengan hati yang terbuka dan saya percaya saya akan mendapat ganti mesin pengisar yang baru.

Semalam, saya pulang lewat dari pejabat (jam 8.30 malam). Saya terus ke kedai kek di seksyen 9 membeli kek harijadi untuk kakak saya yang jatuh pada 7 Januari. Saya merancang dengan adik-adik lelaki saya untuk membuat kejutan kepada kakak. Alhamdulillah, menjadi jugak surprise kami untuk birthday kakak kali ini, walaupun hanya sebiji kek. Jadi, saya tidak sempat untuk pergi ke Jusco. Hanya hari ini semasa waktu rehat yang panjang (12.15 2.45) saya berkesempatan ke sana.

Saya membawa mesin pengisar yang rosak dan terus bertemu dengan petugas di testing counter dan menceritakan masalah saya. Petugas tersebut terus mencuba mesin tersebut tetapi masih gagal.

"Ini memang rosak la kak. Akak ambik lah yang lain," katanya kepada saya.

"Boleh tak kalau saya tak nak ambil brand ini, saya nak ambik yang lain. Yang ini macam susah sket nak guna,"tanya saya pada petugas kaunter.

"Boleh, boleh. Akak nak tukar nilaian tu dengan baju pun boleh. Tapi kami tak boleh pulangkan duit," katanya.

"Kalau barang yang akak ambik harganya lebih?"tanya saya menduga.

"Owh. Akak kena la tambah dan bayar perbezaan harganya,"jawab petugas tersebut.

"Habis, kalau kurang, korang pulangkan beza?"tanya saya lagi.

"Kalau kurang, kami tetap tak pulangkan duit,"jawabnya.

"Ok," jawab saya.

"Nanti akak deal dengan kawan saya yer. Perempuan. Nanti saya bagitau dia. Saya nak solat Jumaat," ucapnya ramah.

"Ok. No problem," jawab saya.

Saya terus mencari mesin pengisar yang baru. Setelah beberapa ketika, dan atas pandangan beberapa orang sahabat yang ikut sama, saya memilih mesin pengisar berjenama Philips. berharga RM138.00 Saya terus membawa mesin pengisar tersebut ke testing counter. Pada masa yang sama, saya turut membeli beberapa barangan lain yang berharga lebih kurang RM60.00.

"Akak. Hari tu, masa akak beli mesin Pensonic ni, harganya RM158.00, tapi hari ni harganya RM149.00 Tapi takper, saya maintain harga akak beli. Yang Philips ni pulak, hari ni harganya RM99.00. Jadi akak ada lebih kurang RM60.00 beza harganya. Akak bolehlah tambah apa-apa barang lain," ucap petugas wanita di kaunter tersebut.

"Wah! Yer ker? Syoknyerrr... :)

Dalam hati saya menyatakan, Alhamdulillah.. murah rezeki ku. Patutlah ditakdirkan mesin yang pertama rosak, rupanya Allah nak saya dapat mesin yang lebih baik dengan harga yang jauh lebih murah dan mudah digunakan. Sesungguhnya saya sangat-sangat bersyukur dengan kurniaan Allah. Semalam saya surprisekan kakak, hari ni saya yang tersurprise.Kemungkinan sebab saya redha mesin baru tu rosak, jadi Allah beri ganti yang lebih baik. Alhamdulillah. Terima kasih Allah! Memanglah, life is full of surprises!!

"Mengharap Keredhaan Allah "

Hunny

Wisma MAIS

Shah Alam.