Halaman

"Demi masa, sesungguhnya manusia itu (benar-benar)di dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Dan berpesan-pesanlah kamu (wahai manusia) dengan kebenaran, dan berpesan-pesanlah kamu dengan kesabaran".


Al-Asr : 1-3

Aku hanya peguam biasa-biasa, tetapi punya cerita luar biasa.. kerana, kamu mungkin tak bisa rasa, apa yang aku rasa...

Selasa, 21 Jun 2011

Diari : Senyuman Terakhir Abah..

Assalam semua,

Masuk hari ini, dah 7 hari Abah tinggalkan kami. Perasaan sedih masih berbaki. Buat kerja pun tak fokus sebab asyik terkenang-kenang pada almarhum. Aku rasakan seolah-olah separuh jiwaku pergi dengan pemergian Abah.  Mujur masih ada iman dan aqal yang rasional, membuatkan aku akhirnya redha dan pasrah menerima kehilangan Abah.

Namun, aku akui, hidup perlu diteruskan. Life must go on. Walau aku sayang sangat pada Abah, tapi Allah lebih sayang dia. Allah dah pinjamkan Abah pada kami dan orang-orang lain yang sayang pada Abah selama 70 tahun. Aku patut bersyukur dengan nikmat Allah yang tak ternilai ini. 70 tahun itu, tempoh yang amat lama Al-Khaliq pinjamkan Abah pada kami berbanding dengan ramai kanak-kanak yang menjadi yatim piatu di usia muda. Alhamdulillah.. Syukur ya Allah... Tak terhitung nikmatMu ini apabila kami dianugerahkan seorang Abah yang sangat baik. Syukur..

Semalam dan hari ini, aku masih menerima ucapan takziah dari teman-teman yang tak berkesempatan menziarahi jenazah almarhum. Terima kasih pada semua teman yang mendoakan Abah dan datang berziarah.  Ucapan takziah dan doa kepada almarhum turut aku terima melalui SMS, blog ini dan Facebook. Terima kasih banyak-banyak. Moga Allah anugerahkan ganjaran pada yang mendoakan almarhum Abah. Aku teringat kata-kata adikku,

"Kawan-kawan Cik An memang true friends. Cik An susah diorang datang ziarah. Bagus sangat,"

Kata-katanya menyentuh hati aku. Akhirnya aku menyedari sesuatu yang membuatkan aku benar-benar terharu. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih dan Penyayang. Dia ambil cuma seorang Abah dan seorang insan yang paling aku sayang dari aku, tetapi Dia anugerahkan ramai orang di sekeliling aku untuk menyayangi aku. Ibu, adik-beradik, saudara-mara, dan teman-teman. Alhamdulillah.. Syukur..


Menurut cerita adik bongsuku yang berada dengan Abah di saat-saat akhir hayat Abah, Abah melemparkan senyuman pada adik. Mulanya adikku menyangka Abah cuma berjenaka dengannya. Abah menggelengkan kepala waktu adikku bertanya sama ada Abah rasa sakit. Apa yang adikku lihat hanyalah senyuman Abah. Adikku langsung tak menyangka itu senyuman terakhir Abah sebelum meninggalkan kami selama-lamanya. Aku doa, Abah terus tenang dan tersenyum walau Abah kini berada di alam lain. Abah tersenyum di akhir hayatnya, setelah 70 tahun menghabisi usianya dengan menyampaikan ilmu dan dakwah kepada umat Islam, mengamalkan sunnah-sunnah Nabi, dan paling utama dan paling Abah titikberatkan, adalah menjaga solat fardhu dan sunat. Aku doa supaya aku turut tersenyum, macam Abah, di akhir hayatku. 

Paling aku syukur, aku sempat bagitau Abah, aku sayang kat Abah. Aku doakan roh Abah tenang di sana. Al-fatihah.


"Say what you want to say when you have the time, tomorrow maybe one day late.
Our deepest regrets are words unsaid and things undone."

"Rindu Abah"
Nurhani
Shah Alam

7 ulasan:

Mohd Arshad Ali berkata...

Semoga Allah makbulkan doa anak2 yg solehah...

Hunny berkata...

Aminnn.. Terima kasih Tuan Haji.

ana berkata...

takziah lg sekali buat cik hani...

Tanpa Nama berkata...

SEDIHNYER KITA.. (TP XMAU NANGIS)AKK TTAP BRUNTUNG ADE KNGAN BERSAMA ARWAH TUK DI KENANG....ERRRMMMMM....PEPUN TAKZIAH...

Abd Razak berkata...

Assalamualaikum..

Moga ayahanda hunny tenang di sana..

dan..

pada kita yang tinggal ini, berbekallah untuk mencari redha Allah

inspirasicyber berkata...

banyak2kan bersabar,,semua orang akan lalui semua tu..semoga kita semua di rahmati Allah

mohamadkholid berkata...

as-salam, doa anak yang soleh/solehah tidak ada penghalang. Doakan dan berbuat baik kepada sahabat-sahabat almarhum.
alfatihah