Halaman

"Demi masa, sesungguhnya manusia itu (benar-benar)di dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Dan berpesan-pesanlah kamu (wahai manusia) dengan kebenaran, dan berpesan-pesanlah kamu dengan kesabaran".


Al-Asr : 1-3

Aku hanya peguam biasa-biasa, tetapi punya cerita luar biasa.. kerana, kamu mungkin tak bisa rasa, apa yang aku rasa...

Khamis, 19 Februari 2009

Berpesan-pesan -

Salam semua,

Pesanan ringkas dari saya yang tak sempat menulis.. Saya panjangkan pesanan daripada sahabat saya yang disampaikan melalui emel untuk semua.

Teman,
Mungkin sekali kita leka.. Sekali pernah terlepas dari genggaman.. Ucapan 'Ooopps' mendahului 'Ya Allah'.. Bila perut kenyang.. Ucapan 'Haa! kenyangnya' mendahului 'Alhamdulillah' .. Bila diri terpegun akan keindahan.. Ucapan 'Subhanallah' ditutup oleh 'Wah! Cantiknya'.. Bila dikunjungi berita malang.. Ucapan 'Kasihannya' terucap kerana kita lupa kepada kalimah.. Innalillah Hiwa Innalillah Hirajiuun.. Kadangkala kita lupa kerana terbiasa.. Tapi ingatlah.. Agar bila Izrail datang membawa berita.. Biarlah kalimah LAILAHAILALLAH menjadi juara.

Renung2kanlah dan selamat beramal!! Sampaikan dariku walaupun satu ayat..

1 ulasan:

leenoh berkata...

Alhamdulillah.
Pesanan ini menginsafkan, mengejutkan kelekaan, menjagakan tidor dan menjurus kepada pengabdian kepada Allah.
Memang ucapan yang dianjurkan oleh Islam itu sifatnya kekal dan hakiki, ucapan yang dianjurkan oleh sesuatu bangsa hanya sementara sahaja, sebagai contoh " selamat pagi hanya untuk pagi sahja, selamat petang hanya untuk petang sahaja dan selamat malam hanya setakat malam sahaja" tetapi "Assalamualaikum" untuk selama-lamanya.
Sebenarnya alah bisa tegal biasa, insya Allah saya akan melatih diri lagi untuk mengamalkannya.
Mengenai entri ini, walaupun kapas itu kelihatan banyak tetapi ianya ringan sahaja, sebaliknya emas kelihatan sedikit tetapi mahal harganya.
Sekian. Wassalam